High Risk = High Gain?

in Others by

Tentu kita sering mendengar kata-kata “high risk equal to high gain” atau “no risk, no gain” dalam investasi khususnya investasi saham. Apakah hal itu benar?

Salah satu cara mengukur tingkat resiko saham adalah dengan “beta”. Beta sendiri digunakan sebagai acuan untuk volatilitas suatu saham (instrumen investasi, bisa saham, ETF, portofolio) terhadap indeks acuan. Jika beta suatu saham sama dengan 1, artinya tiap kenaikan indeks acuan setiap 1% (di Indonesia adalah IHSG), maka saham tersebut juga naik 1%. Jika beta -1% maka tiap kenaikan indeks sebesar 1% maka saham tersebut turun 1%. Kira-kira seperti itu penjelasan beta. (Untuk penjelasan lengkapnya silahkan klik disini)

Jadi semakin tinggi beta suatu saham maka semakin tinggi volatilitas saham tersebut yang berarti saham itu mempunyai resiko yang tinggi juga.

Lalu apakah beta yang tinggi sama dengan return yang tinggi juga?

Saya menggunakan screener pada FT, kriteria screener adalah saham dengan market cap diatas USD 1 milyar. Hasil screener pertama menunjukkan saham dengan beta rata-rata 5 tahun di atas 1 dan hasil screener kedua menunjukkan saham dengan beta rata-rata 5 tahun di bawah 1. Selanjutnya saya menggunakan stockbit untuk melihat return selama 3 tahun

Beta >1
Beta <1

Hasilnya menunjukan bahwa saham dengan beta di atas 1 yang berarti saham tersebut mempunyai resiko tinggi juga menghasilkan return yang tinggi. Rata-rata, saham dengan beta di atas 1 menghasilkan return selama 3 tahun sebesar 68.93%, dengan 27 saham menghasilkan return positif dari 35 saham. Return tertinggi selama 3 tahun di antara saham dengan beta di atas 1 adalah BRPT dengan 913.25% dan ada 6 saham dengan return 3 tahun di atas 100%. Rata-rata, saham dengan beta di bawah 1 menghasilkan return selama 3 tahun sebesar 14.o5%, dengan 16 saham menghasilkan return positif dari 27 saham. Return tertinggi selama 3 tahun di antara saham dengan beta di atas 1 adalah GEMS dengan 87.5% dan tidak ada saham dengan return 3 tahun di atas 100%.

Dari artikel ini dapat ditarik kesimpulan bahwa high risk = high gain. Tetapi artikel ini mempunyai keterbatasan, seperti beta yang digunakan adalah beta rata-rata selama 5 tahun, bukan beta pada awal periode. Tentu saja ini bukan rekomendasi untuk membeli atau menjual dan semua keputusan investasi ada di tangan masing-masing. :))

Facebook Comments

please insert your comment